Kue Cubit


kuecubitWicak dan mas Nunu, kakak ipar saya, sedang membicarakan soal kue cubit beberapa waktu yang lalu. ‘Sayang kue cubit sekarang susah nyarinya’, kata suami saya itu.

Kalau ngga salah di pasar ada, nanti kalau ke pasar aku belikan‘, kata saya.

Sesuai janji saya, sewaktu saya ke pasar (Pasar Baru Depok 1) saya membeli 10 buah kue cubit. Penjual kue itu berjualan di samping toko buah. Sesampainya di rumah dan menyajikan kue itu. Wicak keheranan sewaktu saya bilang, ‘Ini kue cubitnya’.

‘Ini mah kue pukis,’ katanya. Woalahh, saya terkejut, bukan kue cubit toh! Terus kue cubit yang kaya gimana? :mrgreen: Hihi..

Tadi pagi saya mengajak anak-anak untuk berbelanja di Carefour Express di jalan Dewi Sartika, Pasar Lama Depok 1. Saya melirik ke arah foodcourt berpikir apa mampir sebentar untuk sarapan. Dibagian depan foodcourt tersebut saya melihat etalase besar dengan tulisan KUE CUBIT yang memajang kue-kue kekuningan dengan dasar coklat tua. Ada semacam coklat leleh dibagian atasnya.

Wah saya senang sekali. Ini toh yang namanya kue cubit 😆

Kue Cubit konon merupakan jajanan kaki lima yang populer di kota Bandung. Kue ini banyak juga dijual di sekolah-sekolah dasar. Bentuknya yang mungil dan rasanya yang manis dengan taburan coklat pasti mengguggah selera anak-anak.

Kue ini dimasak dalam sebuah cetakan dan dikeluarkan dari cetakan dengan cara menjepitnya (atau mencubitnya) dengan suatu alat. Mungkin ini kenapa kue kenyal manis ini dinamakan kue cubit. Rasanya hampir mirip dengan kue pukis sebenarnya tapi setelah mencicipi satu buah kue cubit saya berpendapat kue ini lebih enak.

Saya belum punya cetakan atau alat cubit kue ini tetapi kayanya boleh juga untuk mengkoleksi dulu resepnya 😉

KUe Cubit

Bahan:

  • 4 butir telur ayam
  • 150 gr gula pasir
  • 350 gr tepung terigu (lebih baik menggunakan terigu protein sedang misalnya merek Segi Tiga Biru)
  • 1/2 sdt baking powder
  • 50 gr margarin, lelehkan
  • 100 ml air matang
  • margarin untuk mengoles
  • meises coklat/ keju parut untuk taburan

Cara membuat:

  1. Kocok telur dan gula hingga kaku
  2. Masukan tepung yang telah dicampur dengan baking powder, adukrata
  3. Tambahkan margarin leleh dan air matang, aduk rata
  4. Panaskan cetakan kue cubit, olesi dengan margarin
  5. Tuang adonan ke dalam cetakan satu per satu, masak hingga setengah matang,
  6. Taburkan meises coklat
  7. Tutup cetakan, masak hingga matang
  8. Angkat dan sajikan hangat

21 Comments

Add yours
  1. 14
    'dee

    hes.. kalo aku beli kue cubit seperti ini, aku selalu bilang sama abang yg jual untuk buatin yang ngga pake taburan coklat… he he, soalnya menurut aku rasa coklatnya ‘merusak’ rasa asli kue cubitnya — yang polos lebih enak 😀

    di bogor banyak hes… di samping katedral juga sering ada abang2 yg jual beginian… 🙂

    d.~

  2. 16
    hes

    @rina rinso: halo mba rina apa kabar? 🙂 btw, ternyata di depok baru juga ada penjual kue cubit dan sama pula mangkalnya di depan Bank Mandiri 😆 Tapi ngga begitu enak ..

  3. 20
    hes

    @acie: wah mba acie saya kurang paham masalahnya. apakah baru dipakai atau sudah pernah dipakai? Kalau saya tak salah, cetakan baru biasanya memang akan seperti itu dulu awalnya selain itu cetakan yanga terbuat dari besi atau baja memang membuat adonan lengket.

+ Leave a Comment

fourteen − 4 =