Sambal Udang


sambaludang

Kemarin malam saya menyajikan sambal udang dan es timun untuk makan malam. Sewaktu Wicak mau minum es timunnya, ‘Esnya mending diminum setelah makan udangnya, pa. Karena udangnya super pedess’, saya menyarankan.

‘Woah, iya bener!’ Suami saya itu langsung meletakkan gelasnya dan menyembunyikannya dibelakang kecap supaya tidak tergoda untuk meminumnya 😆

Sambal udang ini saya dapatkan idenya seperti biasa dai menonton acara kuliner di televisi. Sudah lama sekali tak ingat tepatnya kapan dana apa pula nama acaranya. Yang saya ingat hanya saya melihat pemilik sebuah warung makan sedang mendemontrasikan pembuatan sambal yang cukup laris di warungnya.

Sambalnya sederhana dengan penambahan udang ke dalam tumisan cabai dan tomat. Udang bertujuan mungkin untuk membuat sambal menjadi gurih apalagi si ibu tersebut menggunakan minyak jelantah untuk menumisnya. Syedap mungkin tapi sehat? Ngga tau jugaa :mrgreen:

Minyak jelantah adalah minyak bekas menggoreng yang biasanya telah digunakan beberapa kali.

Sambal Udang

Bahan:

  • 100 gram udang – saya menggunakan udang ukuran sedang tanpa dibuang kulitnya
  • 10 buah cabai rawit merah, iris tipis
  • 6 buah bawang merah, iris
  • 1 buah tomat merah, potong-potong
  • 5 sdm minyak goreng
  • 1 sdt garam
  • 1 sdm gula pasir

Cara membuat:

  1. Panaskan minyak
  2. Tumis cabai, bawang merah dan tomat hingga agak layu
  3. Masukkan udang, aduk
  4. Tambahkan garam dan gula, aduk rata
  5. Masak hingga agak mengering, aduk
  6. Angkat dan sajikan

Gud lak! 😉

28 Comments

Add yours
  1. 5
    budi

    wah tambah yumi kalau udangnya (tak pakai kulit) plus pete……semakin leckher (apalagi makannya di siang hari panas dengan nasi pulen yg dari beras Delanggu/Cianjur & minum es dawet ayu banjarnegara); semakin OK n mantap-lah……..!!!.

  2. 12
    aishprastowo

    hmmm kayaknya maknyuss benar, kebetulan aku lagi suka bereksperimen dengan aneka sambal, boleh nih dicoba ^_^
    thx for sharing…

  3. 15
    hes

    @ossy: coba bikin dong oss tapi cabenya kurangin takut dede bayi dalem perutnya kepedesan 😉
    @’dee: siip mba d 🙂
    @WH: harusnya bikin es timunnya banyakan ya :mrgreen:
    @anny: kaya ayam aja teh ani kukuruyuk 😆 haha ..
    @budi: justru sengaja udangnya ngga dikupas mas budi biar sambalnya gurih dan repot makannya. makin repot makin enak 😉 tapi setuju tuh soal nasi pulen yg dari beras Delanggu/Cianjur & minum es dawet ayu banjarnegara. thx yaa ..
    @sha_ree: o so pasti dong. infonya bakal disajikan disini :mrgreen: thx yaa sha_ree ..
    @muthi: wah lagi cuti ya? coba resep yang lain juga dong 😉 thx yaa..
    @uni: bikin dong uni. bisa jadi tips ke 297di blog uni: Kalau mau nyoba sambel udang silahkan mampir ke masukdapur 😆 hehe. thx yaa uni ..
    @prash: hahaha yang bikin ketagihan liat gambarnya apa liat resepnya? 😎
    @seafood: aih aih ada pakar dari bandarserpong ya? salam kenal 🙂
    @melly: maknyus mel. melly bole tak makan yang pedas2?
    @aishprastowo: silahkan dicoba, aish. kalau udah jadi kabarin yaa 🙂 thx ..
    @dotseamrang: thx yaa 🙂
    @tse-full: hohoho 🙂 thx yaa ..

  4. 19
    hes

    @andivan: baik teh dina 🙂 apa kabar juga?
    @fanabis: yah kapan-kapan kalau diundang ke kantor detik dibawain 😆 *sapa yang mau ngundang haha*
    @fajr: dicuba lah mas fajr 🙂 thx yaa ..

  5. 28
    hes

    @nurul: saya sih merasa memasak udang dengan kulit hasil masakannya akan lebih terasa lebih gurih mba, walo makannya memang mungkin agak repot karena harus dibuka dulu kalo ga suka sama kulit udang 😉 thx yaa ..

    oh ya saya pernah baca juga, kalo ngga salah daging udang itu kolesterolnya cukup tinggi dan kulit udang yang mengandung –aduh saya lupa nama zatnya- mampu menyerap kolesterol. aih nanti saya cari lagi deh informasinya :mrgreen:

+ Leave a Comment

fourteen − 13 =